HIDUP MULIA @ MATI SYAHID

5 02 2009

“Oleh itu, orang2 yang beriman yang mengutamakan kebahagiaan akhirat daripada kesenangan kehidupan dunia, hendaklah mereka berperang pada jalan Allah swt untuk membela Islam.  Dan sesiapa yang berperang pada jalan ALlah swt lalu ia mati(gugur syahid) atau beroleh kemenangan, maka Kami akan memberi kepadanya pahala yang besar ” – Surah An-Nisaa’ : 74

Perang di laut yang ganjarannya berlipat ganda berbanding perang di darat.

Perang di laut yang ganjarannya berlipat ganda berbanding perang di darat.

Sejarah kegemilangan Islam bermula dari peperangan Badar.  Kata-kata semangat yang ditanam oleh Rasulullah saw  dan para tabiin kepada para sahabat hingga Islam menjadi guru dunia – ‘Ustaziatul’alam’ – “Islam – New World Order”.

Awal Peperangan Badar :

Abu Hurairah r.a berkata :

“Suatu ketika Rasulullah saw dan para sahabat baginda berangkat hingga berjaya tiba lebih awal di Badar daripada pihak musyrikin.  Apabila musyrikin tiba Rasulullah saw bersabda : ‘Bangkitlah menuju syurga yang luasnya seluas langit2 dan bumi.  Umair bin Al-Hammam berkata : ‘ Hebat!, hebat!, lalu Rasulullah saw bertanya : ‘ Kenapa engkau berkata hebat, hebat. Umair menjawab : ‘Wahai Rasulullah, demi Allah swt hanya kerana saya mengharapkan saya menjadi penghuninya.  Baginda bersabda : ‘ Engkau salah seorang penghuninya’ Kata periwayat, lalu Umair mengeluarkan tamar-tamar yang ada pada sarung busurnya dan terus makan.  Kemudian dia berkata : ‘masih ada masa untuk saya makan semua tamar ini, alangkah lamanya hidup ini.  Lantas dia melemparkan tamar itu dan terus memerangi musyrikin hingga dia terbunuh.” Riwayat Muslim

Peperangan Menentang Rom

Abu Umran berkata :

Suatu ketika kami berada di kota Rom.  Mereka tentera Rom keluar berhadapan dengan kami dalam angkatan yang sangat besar.  Umat islam juga keluar berhadapan dengan kekuatan yang standing malah lebih ramai.  Uqbah bin Umair memimpin penduduk mesir dan Fudalah bin Ubaid menjadi pemerintah tertinggi tentera Islam.  Suatu ketika seorang lelaki di kalangan tentera Islam merempuh barisan tentera Rom dan berjaya masuk di tengah mereka.  Orang ramai berteriak dan berkata : ‘ Maha suci Allah, dia mengundang padah.  Lalu Abu Ayub Al-Ansari berdiri dan berkata : ‘Wahai sekelian manusia, kamu mentafsirkan ayat ini kepada makna  itu.  Ayat ini sebenarnya turun kepada  kami golongan Ansar. Ketika itu Allah swt telah menjadikan Islam ini dihormati dan penganutnya semakin ramai. Secara diam2 kami berkata antara satu sama lain tanpa diketahui oleh Rasulullah saw : Harta kita sudah lenyap. Kini Allahs wt telah menjadikan Islam ini dihormati dan penganutnya semakin ramai.  Apa kata kalau kita kumpul dan kembangkan harta kita semula.  lalu ALlahs wt menurunkan wahyu kepada NabiNya menjawab kata-kata kami itu ; “Dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan dengan ebrsikap bakhil” Surah Al-Baqarah : 195. 

Kebinasaan sebenarnya ialah sibuk mencari dan melonggokkan harta serta meninggalkan peperangan. Abu Ayub terus berada di jalan ALlah swt hingga dia dikebumikan di bumi Rom“.  Riwayat Tarmidzi.

Rasulullah saw bersabda :

“Orang yang mati tetapi tidak pernah berperang atau tidak pernah terlintas di hatinya untuk berperang dia mati dalam keadaan nifaq” Riwayat Muslim dari Abu Hurairah r.a.

Advertisements

Tindakan

Information

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: